woow!! ternyata listrik sudah ditemukan 2000 tahun lalu!!

Janda berpikir bola lampu listrik dan baterai adalah penemuan Eropa modern, di sini adalah sesuatu untuk menempatkan fakta bahwa pertanyaan? Sebuah penggalian 1936 dari beberapa reruntuhan 2000-tahun-tua di sebuah desa kuno Baghdad digali vas tanah liat kecil berwarna kuning sekitar 6 inci tingginya. Ini memiliki lapisan tembaga-lembar silinder di dalamnya yang diukur 5 x 1,5 inci.
Bahan solder (kemungkinan besar timah dan timah) digunakan di tepi atas silinder ini misterius, bantalan afinitas luar biasa untuk paduan solder modern. Sebuah menekan-in disk tembaga di dasar silinder ini ditutup dengan aspal atau aspal. Lapisan aspal yang sama juga ditemukan di ujung atas diadakan bersama-sama sebuah batang besi, bantalan tanda korosi asam dimasukkan dalam silinder

Sejak pemulihan, beberapa kemungkinan telah diusulkan oleh para ahli. Wilhelm König, arkeolog Jerman melahirkan ide yang mengejutkan bahwa pot tanah liat juga dapat menjadi bentuk baterai listrik. Setelah teori, seorang insinyur Massachusetts berdasarkan Willard FM Gray menciptakan model baterai ini pada tahun 1940, diisi dengan larutan tembaga sulfat dan membuktikan bahwa dia mampu menghasilkan listrik.

Pada tahun 1970, para peneliti Mesir Jerman Arne Eggebrecht mengikuti jejak Gray. Ia menggantikan solusi tembaga sulfat dengan jus anggur segar untuk menghasilkan sekitar 0.87V listrik untuk penyepuhan emas patung perak. Percobaan ini dibuktikan tanpa keraguan bahwa 1.800 tahun peradaban tua itu tahu bagaimana untuk menghasilkan dan memanfaatkan listrik melalui agen asam

Jalur melanggar kesimpulan dari Konig kehilangan makna dalam gejolak Perang Dunia II. Eropa Nya co-excavator telah mengajukan keberatan atas teori-teorinya sejak kehadiran baterai pada usia didominasi agama tampaknya kemungkinan yang tidak mungkin. Namun, ‘baterai kuno’ segera set yang digali dari situs yang sama di Irak, inspirasi skor proposisi bingung.

Sementara beberapa berspekulasi bahwa elektrokimia mengatur dari ‘baterai’ itu dimaksudkan untuk menghasilkan listrik, yang lain membantah klaim ini. Serangkaian benda tipis dilapisi ditemukan oleh König di Baghdad yang mungkin digunakan sel-sel ini meskipun orang lain berpendapat bahwa sebagian besar api berlapis emas. Percobaan demonstratif telah membuktikan bahwa meskipun baterai ini menggunakan mekanisme yang sangat primitif, bisa piring benda kecil dengan lapisan emas mikrometer tebal lebih dari dua jam.
Namun, teori electroplating tidak pernah secara bulat diterima dan penggunaan lainnya yang disarankan untuk baterai tersebut. Paulus Keyser mengisyaratkan bahwa sengatan listrik ringan yang dihasilkan dengan menggunakan batang besi dalam cuka digunakan oleh dukun atau imam untuk elektro-akupuntur. Hal ini juga bisa menjadi trik untuk menciptakan rasa kagum antara pengikut oleh electrifying patung logam dari Allah.

Meskipun aplikasi ini sekuler dan agama mungkin bagi baterai kuno Baghdad kredibel, beberapa arkeolog menyatakan keraguan mereka untuk teori listrik. Mereka mengangkat pertanyaan tentang tidak adanya kabel dan keberadaan isolator aspal untuk silinder tembaga sebagai titik masalah sel galvanik disebut.
Mereka menunjuk pada segel aspal sebagai bukti untuk pot tanah liat yang digunakan untuk non-elektronik, tujuan penyimpanan. Oleh karena itu, mereka mengatakan ini adalah kapal penyimpanan yang aman untuk melestarikan gulungan suci, perkamen atau dokumen papirus dalam ruang kedap udara dari silinder.

Namun, dalam Kuil Dendra di Mesir lega batu tampaknya fitur cahaya lampu listrik melempar. Orang-orang percaya juga menunjukkan bahwa tidak ada jelaga di salah satu poros piramida atau kuburan bawah tanah Mesir, yang harus tinggal jika pekerja digunakan sebagai sumber api untuk membuat ukiran rumit dan dekorasi di dalam kamar. Banyak berpikir, pasti ada sumber alternatif lain cahaya dari api dan ini berbicara banyak untuk mendukung teori baterai. Konsep menggunakan tembaga dipoles piring untuk cermin tidak memiliki banyak tanah sebagai sumber cahaya yang menjanjikan.

Gambar-Gambar Peninggalan Kuil Dendra Tentang Gambaran Listrik Jaman Dahulu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s