10 Negara Kecil dengan penduduk kurang dari 200 dan aneh, penasaran??

1.Sealand

Ukuran: 0,00055 km2
Populasi: 27 (2002 estimate)
Penguasa: Michael Bates

Sealand mungkin adalah micronation paling terkenal, dan ini mungkin karena cerita di balik itu adalah benar-benar aneh dan menarik. Situs Sealand adalah sekitar 10 km di lepas pantai Inggris, adalah sebuah benteng laut sisa Perang Dunia II yang dirancang untuk mencegah serangan udara Jerman. Pada tahun 1967, Paddy Roy Bates menduduki benteng laut itu ( yang kemudian disebut Knock Yohanes) dan menggunakannya untuk menjalankan bajak laut dan stasiun radio lepas pantai. Ia dan keluarganya telah diklaim sebagai negara berdaulat yang independen, termasuk menerbitkan paspor. Bates mengklaim bahwa bangsa ini diberikan secara de facto berdaulat ketika Jerman mengirimkan seorang diplomat di sana, dan 1.968 putusan pengadilan Inggris menyatakan bahwa karena lokasinya di perairan internasional, adalah di luar yurisdiksi Inggris.




2. Republik Molossia

Ukuran: 58 km2
Penduduk: 2-3
Penguasa: Presiden Kevin Baugh

Molossia bermarkas di luar dari Dayton, Nevada, dan terdiri dari Presiden Kevin Baugh,rumahnya, halaman belakang dan halaman depan, dan dua properti yang dia beli di Pennsylvania dan California. Dia membuat gaya sendiri sebagai diktator, sampai ke seragam militer dan kacamata hitam besar, dan micronation ini bisa digambarkan sebagai “hobi yang dibawa ke tingkat lanjutan.” Ia juga mengklaim sebuah tempat di Samudera Pasifik dan 49.881 mil persegi di Venus. Molossia membayar pajak ke Amerika Serikat, tetapi dengan label resmi sebagai “bantuan asing”. Berbagai hal yang aneh dilarang di Molossia, termasuk: senapan, singa laut, lele, bawang bombay, dan apa pun dari Texas kecuali bintang pop Kelly Clarkson.

3. Kerajaan Hutt River

Ukuran: 75 Km2
Penduduk: Sekitar 20 penduduk dan warga negara luar negeri 13,000-18,000
Penguasa: Yang Mulia Pangeran Leonard I

Kerajaan Hutt River (sebelumnya Propinsi Hutt River) didirikan oleh Leonard Casley pada tahun 1970. Yang dibentuk sebagai micronation adalah ketika lima keluarga memiliki lahan pertanian di daerah Sungai Hutt terlibat dalam sengketa hukum dengan pemerintah Australia Barat di atas kuota pertanian gandum. Kemudian dalam suatu korespondensi dengan Gubernur, Casley itu ditujuk sebagai “Administrator dari Provinsi Sungai Hutt”, dan secara hukum diberikan hak untuk gelar itu. Lalu ia mengubah gelarnya menjadi “Yang Mulia Pangeran Leonard I” untuk mengambil keuntungan dari hukum tua yang menyatakan bahwa siapa pun mengganggu kerajaan dapat dituduh sebagai pengkhianat.Pada tahun 1976, Australia Post berhenti menangani sutat untuk micronation ini, dan mengulangi tuntutan bahwa penduduk Provinsi Sungai Hutt harus membayar pajak ke Australia. Casley menyatakan perang terhadap Australia dan sebagai hasilnya, dan surat-surat mulai berdatangan lagi (dan pemberitahuan pajak berhenti datang.)

4. Other World Kingdom (Kerajaan Dunia Lain)

Ukuran: 0.02 km2
Penduduk: Bervariasi
Penguasa: Her Royal Mulia Ratu Patricia I

Kerajaan Dunia Lain adalah terbentuk ketika sebuah perkumpulan wanita BDSM dan resor di Republik Ceko menyatakan dirinya sebagai bangsa yang berdaulat. Ini adalah organisasi masyarakat yg matriarkal, yang berarti bahwa laki-laki yang diperintah oleh perempuan, dan di bawah ratu (yang adalah monarki mutlak) dengan berbagai tingkat kaum bangsawan bagi perempuan. Tujuannya adalah untuk “mendapatkan sebanyak mungkin laki-laki sebagai makhluk di bawah kekuasaan Superior Perempuan.” Ada kelipatan kelas untuk laki-laki juga, terendah menjadi budak, yang dinyatakan sebagai “tingkat dari hewan ternak. “Situs ini, sementara kecil, tapi terdiri dari beberapa bangunan , termasuk beberapa ruang penyiksaan. Mereka memiliki paspor sendiri, mata uang, kepolisian, bendera negara, dan lagu kebangsaan.

5. Waveland

Ukuran: 784 km2
Penduduk: 0
Penguasa: Greenpeace

Lokasi geografis Waveland lebih tepat disebut sebagai karang, berbatu, pulau tak berpenghuni dekat Inggris Raya. Kepemilikannya masih diperdebatkan oleh Kerajaan Inggris, Islandia, Irlandia, dan denmark. Pada tahun 1997, organisasi lingkungan Greenpeace menduduki pulau dalam rangka untuk memprotes pengeboran minyak di wilayah tersebut, dan menyatakan Waveland berdaulat, dan menawarkan kewarganegaraan kepada siapa saja yang akan mengambil sumpah kesetiaan mereka. Sejak Kerajaan Inggris mengklaim sebagai wilayahnya sendiri, dan karena Greenpeace bebas untuk bergerak dan beroperasi di Kerajaan Inggris, pemerintah Inggris tidak punya masalah dengan tindakan Greenpeace itu dan hanya mengabaikan mereka. Protes berlanjut hingga 1999, ketika organisasi dukungan finansial proyek tenggelam. Sekarang, semua yang tersisa suar kapat tenaga matahari untuk membantu menghindari kapal menabrak karang tsb.

6. Grand Westarctica

Ukuran: 1.610.000 km2
Penduduk: 0, biasanya
Penguasa: Jon-Lawrence Langer, Grand Duke of Westarctica

Westarctica adalah hamparan liar Antartika Barat, yang tidak diklaim hingga 2001, ketika seorang Amerika bernama Travis McHenry mendirikannya melalui celah dalam Perjanjian Antartika, seperangkat kesepakatan tentang bagaimana memperlakukan masyarakat internasional Antartika. Pada dasarnya, Perjanjian Antartika melarang negara mengklaim wilayah di Antartika Barat, tetapi tidak secara khusus melarang individu melakukannya. McHenry mengklaim wilayahnya, kemudian mendirikan sebuah negara. Sebagai pemimpin micronation, dia mengirimkan surat ke berbagai pemerintahan dunia menginformasikan mereka tentang hal ini, tapi diam-diam diabaikan. Antartika tidak memiliki populasi manusia, dan dengan demikian Westarctica sepanjang tahun tidak memiliki warga negara. Namun, beberapa fasilitas penelitian telah ditempatkan di sana, dan cetakan kedua dari micronation ini berupa permen, perangko dan koin, yang tersedia kepada para kolektor untuk dibeli. Pada tahun 2005, McHenry mencoba mencaplok Kepulauan Balleny dan Pulau Peter, tapi tak seorang pun benar-benar menganggapnya serius.Lagipula kedua pulau itu sudah dimiliki Selandia Baru dan Norwegia.

7. Nation of Celestial Space

Ukuran: Seluruh Alam Semesta (kecuali Bumi)
Penduduk: Tidak Diketahui
Penguasa: Pendiri & Perwakilan Pertama James Thomas Mangan
Pada tahun 1949, James Mangan pergi ke kantor dari Recorder of Deeds and Titles in Cook County, di Illinois dan mengklaim keseluruhan ruang angkasa. Tujuannya adalah untuk mengklaim atas nama seluruh umat manusia, sehingga tidak ada satu negara yang bisa mengklaim wilayah di angkasa nanti. Pada tahun 1948, ditulis Mangan Deklarasi oleh Nation of Celestial Space, menyatakan bahwa Celestia’s bertujuan untuk ” memberikan rasa aman bagi orang-orang yang simpatik, di mana pun mereka berada, keindahan dan manfaat yang luas namun tidak diklaim oleh negara atau bangsa.” Gagasan The Celestia tampaknya telah mati bersama pendirinya, tapi itu telah menerima kehormatan langka untuk micronation pada tahun 1958, ketika bendera tersebut dikibarkan di gedung PBB di New York City bersama dengan anggota lain dari Perserikatan Bangsa-Bangsa.
8. Rosa
Ukuran: 0,0004 km2
Penduduk: Variatif
Ruler: Presiden Giorgio Rosa

Pada tahun 1967, insinyur Italia Giorgio Rosa menciptakan sebuah platform buatan manusia di lepas pantai Rimini, Italia. Itu sejumlah fasilitas untuk melayani wisatawan, termasuk restoran, klub malam, dan toko cinderamata. Pada tahun 1968, Rosa menyatakan kemerdekaannya dari Italia, dan reaksi pemerintah Italia bukan khas respons pemerintah dunia lainnya (untuk mengabaikan micronational). Sebaliknya, otoritas Italia melihat proyek Rosa sebagai usaha mendapatkan uang dari pariwisata sambil menghindari membayar pajak. Empat perwira polisi militer dan pemungut cukai yang dikirim ke pulau untuk mengambil kendali. Setelah merebut kendali atas fasilitas itu, Angkatan Laut Italia secara dramatis meledakkannya, dan memusnahkan seluruhnya.

9. Operasi Atlantis

Ukuran: Satu Perahu
Penduduk: Variatif
Penguasa: Werner Stiefel

Operasi Atlantis adalah proyek yang dipimpin oleh Werner Stiefel dan diluncurkan pada tahun 1971, yang bertujuan untuk menciptakan sebuah masyarakat libertarian di perairan internasional, bebas dari kontrol yang lebih besar dari pemerintah nasional. Stiefel dan rekan-rekannya berharap untuk menciptakan sebuah pulau buatan di Karibia, tapi perjalanan itu membawa sial dari awal. Mereka mulai berlayar di Sungai Hudson yang sedang pasang tinggi, tetapi ketika air pasang paling tinggi, kapal keluar jalur dan terdampar di lumpur, dan hampir terbalik ketika struktur es meninggi. Sebuah baling-baling patah.Akhirnya, ia tertatih-tatih jalan ke Bahama dan meletakkan jangkar, tetapi tenggelam selama badai.

10. Kerajaan Talossa

Ukuran: 13 km2, ditambah bentangan besar Antartika.
Penduduk: 120
Ruler: Raja Yohanes I

Pada usia 14 tahun Robert Madison dari Wisconsin mendirikan Kerajaan Talossa pada tahun 1979, awalnya hanya menyatakan kamarnya saja. Ketika ia tumbuh dewasa, ia mengaku lebih banyak wilayah, akhirnya termasuk sebagian besar Sebelah Timur Milwaukee dan dua pulau di Antartika dan Perancis. Ketidakjelasan Talossa adalah karena dikembangkan oleh Madison yang masih remaja, namun tetap saja ditampilkan dalam publikasi terkenal seperti The New York Times dan Wired, dan kemudian muncul di koran dan majalah di seluruh dunia. Sebagian besar warga Talossa (lebih tepatnya “anggota”, mungkin) datang untuk mengetahui Madison Talossa melalui website. Akhirnya, sebagian warga Talossa menjadi frustrasi dengan Madison, karena ia telah menjadi otokratik dan umumnya tidak dapat ditoleransi dalam tindakannya sebagai pemimpin.Sekitar 20 warga memisahkan diri dari micronation, dan memulai micronation mereka sendiri yang disebut Republik Talossa. Pemimpin yang paling baru, John Woolley, dipilih pada tahun 2007, yang satu ini masih kuat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s